Sebaiknya dibaca

Cegah Hip Displasia pada anak

Sangat menyedihkan jika anak yang kita cintai sakit atau mengalami kesakitan. Orang tua seharusnya mengetauhi mengenai Hip Displasia Pada A...

Sabtu, 14 Juni 2014

Steak-nya Indonesia itu pakai tepung

Steak-nya Indonesia itu pakai tepung
Pulang ke Semarang means wiskul. Tapi kalau dibilang wisata kuliner engga juga sih. Soalnya ya paling yang saya kunjungi tempat makan yang itu-itu juga. jarang nyobain tempat baru kalau ga ada yang saranin. Satu lagi, tempat makan saya murah meriah tapi enaaak :D

Setelah mengobati rindu makan gudeg dan beberapa makanan kesukaan lain. Kesempatan pekan ini makan di Waroeng Steak. Tempat makan steak yang populer di joga dan semarang. di kota lain mungkin ada juga ya.

yang unik di sini ada steak ala waroeng, alias steak yang dagingnya di goreng dulu pakai tepung kayak ayam KFC hehehe... di resto steak lain seperti di Mamamia juga ada sih steak macam ini. harganya sangat hemat, hehehe

sebenernya pas mau pesan saya kepengen yang original, berhubung ada yang berggelayut lucu di badan jadi terburu-buru memesan.

Gajahmungkur-20140612-02365

Sampailah di meja, steak dengan tepung renyah  itu hahahaha...
rasanya tetep enak kok, soalnya lidah saya ga banyak protes juga sih :D yang penting halal dan toyib hehehe...
di semarang yang saya tahu ada di daerah sampangan, tembalang dan daerah timur tapi saya lupa nama daerahnya :D
kalau di jogja cari saja di sekitaran Jakal tempatnya berlantai 2 keren banget ;) untuk ukuran saya yang jarang makan di restoran formal :D

menu lainnya lumayan beragam dengan harga yang masing-masing masih dibawah 50.000 rupiah.

IMG02479-20140612-1811

tempat makan favorit anak kos dan mahasiswa. meski untuk keluarga juga sah-sah saja ;)

btw berhubung masih penasaran sama yang original. jadi ngebungkus aja hehehe... meski ternyata sampai rumah masih kekenyangan karena makan 2 porsi. porsi steak dan nasi paprikanya medina yg diapelin eh dianggurin.


Coba baca tulisan di bagian penutup kardus. kalau di jogja tulisan itu dicetak besar dan di ditaruh dalam neon box dipasang di ruang utama :)

nah, kalau kamu suka makan steak di mana?

33 komentar:

  1. aku juga suka makan di WS. selain murah, capucino float-nya itu lhooo... bikin lidah bergoyang #eeeh :D

    BalasHapus
  2. Di Kampoeng Steak. Menu yg sama kyk kesukaanmu ini, hihi. Chicken krispi

    BalasHapus
  3. Dulu jaman SMP-SMA faforitnya ama tmn2 pasti makan ke WS (Warung Steak and Shake), sgala menu dicobain dan gak pernah bosen. Klo skr sih udah banyak tempat makan model begini ya ...

    BalasHapus
  4. wah sama kah tempat yg sy maksd ya mbak. di ws yg sy mksd jg sterak n shake hehehe

    BalasHapus
  5. hihihi enyak ya mbak steaknya indonesiah :D

    BalasHapus
  6. Taburin merica yg byk, klo aku. Tbh enak wes :D

    BalasHapus
  7. saya suka milkshakenyaaa... yg pake float jg skrg ada :D

    BalasHapus
  8. huhuhuhu... plus saos tomato :D enyaaakkk... wah pengen lagi deh hahaha

    BalasHapus
  9. jangan lupa saos sambelnya. biasanya aku minta kuah steaknya dipisah aja. trus sebelum disiram ke steak, aku tambahin saos sambel dan garam dulu sampe rasanya enak sesuai salero bunbun. qiqiqi.

    BalasHapus
  10. Ia sama kok mbak, WS alias Warung Steak and Shake

    *waaa jadi pengen makan ksana deh

    BalasHapus
  11. mbak, WS udah berSH belom yah?
    soalnya gini bebrapa wkt yang lalu sy dapet intipan dr seorang blogger yang konon katanya dapat resep steak tsb dari pemilik WS di jogja... resepnya di dapet dari salah satu tabloid kuliner. nah cerita punya cerita pas ngintip resepnya eh ternyata di saus steaknya itu pake angciu..! melongoo donkkk dakuu... untunglah aku gak pernah makan disana:D
    soal kebenarannya entahlah... makanya penasaran sekarang WS dah ber SH apa belom yah...

    BalasHapus
  12. cek aja dimari cerita lengkepnya: http://www.diahdidi.com/2012/05/steak-crispy-la-waroeng-steak-yogya.html

    BalasHapus
  13. wah apa ini, meluncur ah

    BalasHapus
  14. sudah teh, itu di kotak yg aq bawa pulang kanan atas ada logo MUI yg cantik dan kece :D

    BalasHapus
  15. hayuk mbak hahahaha
    traktir dooong :D

    BalasHapus
  16. wah baru tau cara beginian. oke deh 'suhu' suatu hari akan saya praktekkan ilmunya :D

    BalasHapus
  17. Ihhh ngarep ya ....
    Hahahhaha

    BalasHapus
  18. iya laaahhhhh hahaha...

    BalasHapus
  19. oowh iya... Alhamdulillah...
    mungkin itu dulu kali ya sebelum ber SH...:)

    BalasHapus
  20. ada yang membingungkan di sini.. artikel mbak diah didi ditulis tahun 2012, sayangnya gak mencantumkan tabliod itu yang memuat resepnya ditulis tahun berapa, yang jelas jika mengacu ke sini http://www.majalahfranchise.com/v2/newsflash/661-kantongi-lebel-halal-omset-waroeng-steak-and-shake-meningkat-.html... WS sudah dapet sertifikat dari sejak 6 tahun pada saat artikel dimajalahfranchise [which is tahun 2013] ditulis. Artinya WS sudah bersertifikat halala sejak tahun 2007. Jadi yang resep ada angciu nya itu sebenarnya tabliod keluaran tahun berapa yah...*mulai mengendus2 misteri ala sherlock holmes.. hahha... yang mengerikan adalah kalo tabid tersebut ditulis setelah tahun 2007, artinya pada tahun tsb WS sudah bersertifikat halal tapi resepnya pake angciu... tapi ini cuma keparnoan diriku saja wkwkwk... jadi yang tau misteri ini cuma mbak diahdidi saja heuheu... btw kita bertiga ada diah-diah nya yah? jodoh banget kaykanya... *makin mlm makin ngaco....:D

    BalasHapus
  21. atau ada kemungkinan kalau angciu itu optional saja buat yang mau pakai. nah...nah..nah...
    radar sinichi kudo terpasang hahahaha...

    iya teh qt ber3 jodoh cuman nasibq sendiri saja yg belum mahir bolak-balik wajan di dapur. catet ya teh BELUM. hahahaha... denial bangets :p

    BalasHapus
  22. ooo tentu tidak MUI tidak akan mengeluarkan sertifikat pada produk2 hermaprodit huahahha....
    contohnya gini, sampe sekarang holland bakery belum bersertifikat halal karena ada produk cake nya [blackforrest atau tiramisu gt kalo gak salah] yg masih pake rhum, sednagkan yang lain2nya sih bahannya sudah meyakinkan. cuma, karena dijualnya dalam satu gerai, tetap saja sertifikatnya gak keluar... gitu deh... tapi entahlah benar apa nggak nya ini cuma gosipan...

    ah santei aja lagian mau masakin buat sopo..lha bapke'e medin jg kan jauh toh?:D

    aku bisa komen panjang2 kalo di dpn PC atau lepi, tapi kalo di hp mohon maaf kalo kayak orang judes, balesinnya singkat2 soalnya masih suka gaptek sama touchscreen jelas jari2ku yg jempol semua itu, gak bisa ngelus dengan jitu wkwkwk

    BalasHapus
  23. teka-teki ini hanya bisa dijawab oleh mbak diah didi :D hehehe

    masakin medin lah, kalo sama bapaknya ya mending diajak ke WS sekalian.
    hahahaha...

    oh ajaib, baru ada tuh manusia berjari jempol semua :D

    BalasHapus
  24. eh tapi kalo dipikir2... lagian gak peduli jari kita yg lain guling semua jg gak ngaruh, toh kita kan kalo di hp cm make jempol... gak pake telunjuk atau kelingking...:D
    huahahah..*mendadak histeris ngakak...*

    BalasHapus
  25. di bandung banyak cabang ws dan itu fave banget buat ketemuan. soale menu murah dan banyaak kursi jd bisa sepuasanya makan ampe jam berapa juga #eh :))

    ..dan saya gaksuka yg ori. dasar suka goreng2 tepungnya sik.. dagingnya suka nyelap soale :D

    BalasHapus
  26. nyelap itu apa mbak? saya suka yg ori hihihi

    BalasHapus
  27. nyelap teh nyelip di gigi :D

    BalasHapus
  28. oh hehehe... bahsa sunda ya :D

    BalasHapus

Terimakasih sudah berkunjung dan meninggalkan kenangan di kolom komentar blog. Insyaallah segera dibalas :)

Mohon untuk tidak meninggalkan link hidup, it's not that hard to do dear...

 

Rumah Syauqiya Template by Ipietoon Cute Blog Design