Filosofi Kehidupan Dalam Makanan Tradisional


Pernah denger Filosofinya orang Jawa, "Mangan ora mangan asal kumpul"?
Filosofi ini baik jika kita melihatnya dari satu sisi tapi dapat pula menjadi buruk saat kita melihatnya dari sisi lain. Setiap suku, saya rasa memiliki filosofi serupa namun dengan frasa yang berbeda. Saya sebagai orang Jawa, maka lebih mengerti budaya saya daripada budaya yang lainnya.

Filosofi "Mangan ora mangan asal kumpul" ini memiliki arti pentingnya kebersamaan dalam keluarga. Namun, bisa juga meluas pada hubungan persabahatan. Pada kondisi seminim apapun, kebersamaan adalah hal yang terpenting, jalinannya jangan sampai terkoyak hanya karena "panganan" (makanan, harta, benda). Filosofi ini juga memangkas pepatah "time is money", sehingga tiada waktu untuk keluarga dan sibuk mengejar harta. 


Saya dapat menemukan arti filosofi tersebut dalam 2 camilan tradisonal yang saya sengaja beli saat akan ke kampus 4 hari yang lalu. Getuk goreng dan klenyem yang terbuat dari singkong. Makanan ini sederhana dan murah karena bahan dan cara pembuatannyapun mudah. Selain mengenyangkan karena berbahan dasar singkong, keberadaannya sering mengiringi acara kumpul bareng keluarga ataupun sahabat. Makanan paling humble di dunia kalau boleh bermajas ria. Namun ada juga yang mengartikan, jika "Mangan ora mangan asal kumpul" adalah sebagai sebuah pilihan dalam hidup. Pilihan untuk tidak beranjak dari lingkaran keluarga untuk mencari ilmu ataupun nafkah. Saya memandangnya sebagai penerjemahan yang salah. 

Guys hari gini kita harus lihat dunia luar yang luas, bukan sekedar rupiah tapi juga ilmunya bertebaran. 
Jika rindu keluarga sekarang kita bisa saling berkirim foto atau video. Ada berbagai aplikasi di hp sekarang untuk memotong jarak dan waktu untuk berjumpa selama hubungan masih terjaga, jarak fisik tak akan menjadi kendala. Bahkan, hp sekarang memiliki kualitas kamera yang tak kalah dengan kamera pocket bahkan kamera fotografer. Asyik kan ya kalau alat komunikasi kita menjadi sekaligus alat untuk mengabadikan saat berharga untuk dibagikan pada keluarga. Gambar-gambar digital dikirim melalui sinyal-sinyal di udara, menciptakan ruang dan waktu untuk berkumpul bersama. Salah satunya hp model Asus Zenfone, duh saya mupeng banget sama hp milik teman saya ini. Saya coba cek dengan memotret getuk dan klenyem yang saya beli, hasilnya apik bangeeeet...

Kualitas tangkapan yang apik banget tadi dikarenakan Asus memiliki teknologi PixelMaster Camera yang menangkap lebih banyak titik cahaya. Pantes aja ya gambarnya lebih cling dan ketangkap semua detil gambarnya. Ini aja baru buat motret getuk sama klenyem, coba buat motret kamuuu... eh aku ding...
Oh ya kalau buat video Asus ini juga tidak terganggu banget sama guncangan tangan, jadi video bisa lebih fokus dan jernih buat dikirim ke emak sama bapak di seberang sanaaah...

Duh... sebentar lagi saya bakal berpisah lagi dengan keluarga di Jawa...
Perlu menambahkan ke wish list salah satu produk Asus ZenFone sepertinya...

****

Artikel ini diikutsertakan pada Blogging Competition Jepret Kuliner Nusantara dengan Smartphone yang diselenggarakan oleh Gandjel Rel

34 komentar:

  1. Klenyem juga jajanan favorit keluarga saya karena mudah membuatnya dan semua suka karena rasanya manis. Bahannyapun mudah didapat yaitu ketela.

    Dan sampai sejarang ibu saya masih suka membuat kalau pas ada ketela :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cocok bangetbsama filosofi mangan ora mangan asal kumpul ya mbak...

      Hapus
  2. Asus Zenfone memang selalu bikin mupeng ya mbak.

    BalasHapus
  3. ASUS hasil kameranya memang jernih ya mbak indri ☺

    BalasHapus
  4. Filosofinya dalem yaa mb tapi mmg tiap daerah punya cr pandang masing2 yaa..

    BalasHapus
  5. Klenyem namanya kedengaran norak ya tapi enak.hihi

    BalasHapus
  6. Tiap ke pasar tak lupa aku pasti beli klenyem mbak.
    Mmg ga pnh ngebosenin..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apalagi klo gula jowone banyak tambah enak

      Hapus
  7. Makanan tradisional hampir semuanya enyaaak!

    Aku pengen banget merantau deh Mba.. Hiks. Klo mba Diah balik Sulawesi.. Bakalan kangen nih.. ๐Ÿ˜ข

    BalasHapus
  8. Blm punya hp ASUS hiks...ASUS emang keren,di rumah pake laptop ASUS dan bandel banget. Masih awet pe sekarang..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Laptpq jg asus, asik juga di laptop
      *toss

      Hapus
  9. Kalau mau pergi, foto2 dulu makanananya biar jadi obat kangen hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe iya ya mb
      Tp klo g dapet malah ngiler deh,,,

      Hapus
  10. ASUS hasil jepretnya bagus ya...

    BalasHapus
  11. Bagus banget hape Asus :D
    Tapi saya udh punya xiaomi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya sudah syukuri apa yang adaaaaa...๐Ÿ˜„

      Hapus
  12. jadi setiap makanan punya filosofi nya masing masing ya mba hehehee. keren

    BalasHapus
    Balasan
    1. G tau juga sih, cuman mau ngangkat si klenyem aja

      Hapus
  13. Nganu mbak.. aku paling pantang abisin makanan.. mungkin ini filosofiku haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha.... maksudnya gimana nih,,,

      Hapus

Terimakasih sudah berkunjung dan meninggalkan kenangan di kolom komentar blog. Insyaallah segera dibalas :)

Mohon untuk tidak meninggalkan link hidup, it's not that hard to do dear...

Diberdayakan oleh Blogger.