Permainan warisan

Dakon hadiah Giveaway dari Ig @watiekido
Dear pembaca,
Kali ini saya mau sedikit Fomo, habis menang Giveaway dakon lipat.
Hihihi...
Wajib kan ya pemenang GA buat repost owner GA-nya. Cakep kan dakonnya... Sampai ada bibit cabe ikut eksis di dalam lumbung dakon.
Dakon, atau congklak adalah permainan kesukaan saya sewaktu masih kanak-kanak. Permainan tradisional ini masih terus eksis tak lekang oleh waktu bersaing dengan mainan modern lainnya. Saya lagi keinget sama permainan ini karena teman blogger saya juga sedang inget sama permainan masa kecilnya, mbak anjar dan mbak Nia   

Baca juga :  Mari Bermain Supaya Bahagia 


Keseruan bermain ini masih saya ingat pastinya, seneng banget kalau pas lumbung penuh tapi suka jengkel kalau kalahan, hahaha...
Namanya juga anak-anak ya...
Sampai diinget-inget kalau main sama siapa saja yang bisa menang dan bisa kalah. Trik cara main lawan juga ditiru yang seru-seru supaya bisa menang. Kadang sering nolak main kalau pas lagi ga mood dan diajak main sama teman yang menang terus. Sebaliknya sering ngajak main teman yang ga begitu sering menang, ya draw lah... Buat menghibur hati siapa tau memang kalau kalah ga jengkel-jengkel amat karena kalah lagi kalah lagi... 
hahahaha...

Alhamdulillah bulan lalu sempat dapat rejeki menang GA dari mbak @watiekido dakon lipat yang dicat etnik kereeen banget dan biji keciknya itu loh ....

Aku sukaaaakkkk.....
Seakan membawa jiwa dan raga yang sudah berumur ini kembali ke dunia kanak-kanak. Medina juga seneng banget dapat  mainan keren ini. 



Bahkan saking sayangnya sama si dakon kami sepakat kalau mainnya pakai dakon plastik tapi keciknya pakai kecik keong dari mbak Watiek. Hihihi... Iya, dakon plastik dari Semarang ikut ke Kendari demi untuk tetap mengajarkan anak mainan tradisional satu ini. Sementara Dakon lipat disimpan buat pajangan rumah, habis keren banget sih.


The more feeling i had,
Bisa bermain bersama anak dengan permainan yang sama di masa kecil.
Ada rasa berbeda saaat memainkannya tapi rasa kembali menjadi seorang 'anak' juga tiba-tiba muncul kembali. Masa berada di asuhan orang tua yang sekarang jauh di mata.

Semoga Allah selalu menjaga mereka.
What about you, dear reader...
Adakah permainan masa kecil yang dimainkan bersama ananda?


27 komentar:

  1. Iya dakon memang permainan sepanjang jaman ya mbak. Jaman ibu saya kecil permainan ini sudah ada, sampai jaman anak saya saat ini juga masih ada :)

    Itu dakon lipatnya benar-banar bagus ya mbak, benar sih sebaiknya buat pajangan saja supaya ga gampang rusak :)

    BalasHapus
  2. Aku punya tuh dakon kek gitu mbak buat mainan ama nadia

    BalasHapus
  3. aku pas kecil juga suka banget main dakon...sampe lupa waktu...gimana kabarnya mbak

    BalasHapus
  4. waaa aku masih inget ga ya cara mainannya hahahha
    dulu aku bisa mba Diah, sekarang entah wkwkkw

    BalasHapus
  5. Bagus banget mb dacon nya :) btw dulu pas kecil, sy ndak bisa main kaya begini mb..hanya pernah liat org lain main hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa beli di mbak watik nih buat main sama si kecil hihihi

      Hapus
  6. Bagus banget mb dacon nya :) btw dulu pas kecil, sy ndak bisa main kaya begini mb..hanya pernah liat org lain main hehe

    BalasHapus
  7. Wow dakonnya kece badai daah.congrat ya mba Indri😉

    BalasHapus
  8. Cakeep ya dakonnya mba watiek, ngileeer...hihi..

    BalasHapus
  9. Lihat dakon ini malah ingat pas Kak Ghifa mau makan bijinya itu, Mbak. Hahahaha.

    BalasHapus
  10. aku juga sukak mainan itu dulu

    BalasHapus
  11. aku menangan mba kalo main dakon waktu kecil dulu.hihihii....

    BalasHapus
  12. Aku suka main dakon sama ibu atau adikku dulu. Belajar banyak dari ibu biar menang :)

    BalasHapus
  13. Akoh juga suka main dakoon. Asyiikk banget pokoknyaaa.

    BalasHapus
  14. Dulu aku juga punya dakon..sering main sama ibu dan teman-teman sekampungku..

    BalasHapus

Terimakasih sudah berkunjung dan meninggalkan kenangan di kolom komentar blog. Insyaallah segera dibalas :)

Mohon untuk tidak meninggalkan link hidup, it's not that hard to do dear...

Diberdayakan oleh Blogger.