Kangen jualan offline yang sebenarnya online di Sunmor UGM

Assalamuallaykum, good morning teman baca,
kuliner dari jogja
Ketemu lagi di hari minggu, hari ini kita ngobrol soal apa yang paling dikangenin yuk, tema in chalenge dari mbak Rizka Alyna  dan mbak Alley H


Bulan Ramadhan gini saya kangen jualan offline. Jualan onlinenya masih terus lanjut sih ya. Sekarang lebih fokus ke buku anak dan brand baju-jilbab Munira dengan sistem online. Ada di fp fb (rumah syauqiya), ada di blog (galerysyauqiya.blogspot.com) dan ada di IGa juga @galerysyauqiya

Toko online lama saya yang di fb lumayan ramai, apalagi kalau ramadhan. Wah bisa sampai kewalahan ngelayani customer. Sayangnya pas saya off karena sedang hamil, akun profile pengelola fan page toko online saya kena hack dan diambil orang. Sedih, padahal banyak pelanggan tetap terutama ya pas menjelang Lebaran. 
Nah kangen jualan offline yang saya maksud di sini adalah, dulu pernah jualan offline di pasar sunmor (sunday morning) UGM. Sebenarnya ga murni jualan offline sih, awalnya ada pembeli yang belanja online di fb. Trus, supaya free ongkir, kita janjian sama customer di sunmor. 

Teman baca suka belanja online kah?
Saya ada sedikit tips untuk- teman-teman dalam belanja online :
  1. Teliti membaca deskripsi produk. Hal ini berkaitan dengan cocok ukuran, warna dan spek lainnya. Penukaran untuk belanja online biasanya jarang bisa dilakukan, karena ada pertimbangan waktu kirim kembali, penurunan dari display-pun akan berpengaruh pada omset toko online.
  2. Pilih toko online yang terlihat ramai. Terutama dari sekitar lingkaran pertemanan. Hal ini salah satu tanda toko online tersebut terpercaya. Jika melalui portal belanja, perhatikan tanda bintang, lencana penjual atau sejenisnya. Biasanya ada level trusting seller-nya
  3. Pilihlah penjual satu kota. Selain menghemat biaya ongkos kirim, kita juga bisa cod baik via seller atau via customer yang mendatangi tempat transaksi.
  4. Pilih ekspedisi terpercaya. Hal ini penting supaya kedua belah pihak nyaman dan paket aman
  5. Cari Toko Online dengan diskon dan free ongkir bejibun. Poin ini tidak perlu dijelaskan semua juga mau kan hihihi...
Semoga 5 tips diatas bisa bermanfaat ya teman.
By The way,
Waktu saya jualan offline di sunmor UGM ditemai mbak Ika ibtisamika. Jadi, kita lebih fokus jualan offline apa malah cuci mata di Sunmor?
Ya cuci mata laah... kan kita sudah bawa barang yang mau diambil orang. Ada juga beberapa barang dilebihkan. Tapi dikit banget, mungki kalau orang liat bakal komen "ga niat banget sih jualannya", hihihi...
Secara sunmor UGM ini banyak ragam barang tipe kantong mahasiswa. kulinernya apalagi. Walah bakal kenyang hanya bawa duit sekian rupiah. Karenanya sunmor itu selalu ramaaaaiii...
Tapi itu the best moment saya sama mbak Ika. Waktu itu mbak Ika baru-baru saja jadi muallaf dan anak laki-laki saya yang pertama baru saja meninggal dunia. Jadi kita sama-sama saling menghibur satu sama lain.
Ada banyak cerita sendu yang kami bagi. Sebagai mualaf sendirian, tentunya perjuangan mbak Ika tidak mudah ya. Sementara saya berusaha memupus kesedihan dengan mulai membuka diri dengan dunia luar. Tadinya ga mau pergi kemana-mana takut lihat bayi, takut lihat anak kecil. Bahkan sempet bolak balik rumah sakit nyariin penyakit yang menganggu tapi semua hasil pemeriksaan hasilnya bagus dan tanpa infeksi. Hanya menunjukkan peningkatan suhu tubuh yang ekstrim tiap malam. Ternyata penyakit itu ada di Fikiran saya.

Alhamdulillah, masa itu sudah terlewati walau dengan susah payah. Terima kasih kepada Allah sekarang mbak Ika sudah berkumpul dengan keluarga dan diterima apa adanya, bahkan sudah menikah. Barakallahu ya mbak Ika. Sementara saya?
Tidak jauh beda dengan mbak Ika, saya juga berbahagia dengan kehadiran putri saya. Anak kecil yang fase Threenager-nya belum hilang padahal sudah masuk ke perjalanan menggenapkan 5 tahun. 

Back to Sunmor, 
Ada keunikan lainnya, yaitu ada seniman yang sering tampil di pasar dengan instrumen langkap. Biola, bass betot, gitar, symbal, bahkan violin. Bukan pengamen sembarangan. Yogya gitu loh...
Pastinya mereka seniman ya.

Setelah kegiatan jualan offline di sunmor selesai, biasanya kita duduk-duduk dulu di Maskam (Masjid Kampus) UGM yang megah. Kadang kita pepotoan berdua. Nyenenging banget kegiatan kita pokoknya. Sambil syurhat-syurhat cantik dan solat sekalian. 
Ah seneng pokok disana. Sekarang mbak Ika di Kalimantan dan saya di Sulawesi. Jauh di mata dekat di peta.

Dear mbak Ika,
I miss you so much

10 komentar:

  1. Kalau offline mesti nyiapkan modal gede ya mba, gak seperti online cukup dari belakang layar saja hehe..

    BalasHapus
  2. Kisah yang indah ya. Berasal dari dua pulau berbeda dan punya kisah yang sama di Yogyakarta. Kenangan tidak akan terlupa :)

    BalasHapus
  3. Noted nomer tiga. Biar ongkirnya nggak mahal ^^

    BalasHapus
  4. Sunmor UGM ya, itu seperti pasar kaget yang muncul seminggu sekali. Rame bangettt

    BalasHapus
  5. Saya termasuk yang sering kepincut diskonan wkwkwkwk. Jadi nomer 5 selalu jadi alesan saya setia sama satu olshop hehe

    BalasHapus
  6. Sama mbak aku juga suka jualan offline, kalo aku jualan offline nya kalau pas ada bazaar aja mbak hehe.

    BalasHapus
  7. Saya suka jualan online tapi gak terlalu suka blanja online. Hihihi... Tapi tipsnya wajib semua tuh kayaknya. Hehe. Sunmornya masih ad kah klo puasa gini mbak?

    BalasHapus
  8. Itu nama lainnya COD ya mba :D
    Cash On Delivery


    Wahh saya juga pernah jualan bareng temen, terus dia resign lalu pulang kampung. Agak hampa gitu ya kalau ditinggal jauh sama temen yang udah sehati :D

    BalasHapus
  9. Kalau aku kangen jualan online lagi :D

    oalah sunmor itu sunday morning to, sering denger, kirain nama pasar aja gtu :D

    BalasHapus
  10. suka duka berjualan online dan offline membawa banyak cerita ya :-)
    baru tau ada nama pasar Sunmor, taunya singkatan ya, hihi keren...kalau di sini namanya pasar kaget

    BalasHapus

Terimakasih sudah berkunjung dan meninggalkan kenangan di kolom komentar blog. Insyaallah segera dibalas :)

Mohon untuk tidak meninggalkan link hidup, it's not that hard to do dear...

Diberdayakan oleh Blogger.